Mau dibawa kemana bisnis anda….?


Ketika kita mempunyai keinginan dengan segala ide-ide dalam memulai wirausaha yang paling utama dilakukan adalah mecari bisnis yang cocok dengan kondisi diri kita dan keluarga.

Kecocokan jenis bisnis yang akan kita geluti tentunya telah dilakukan penilaian dari banyak sudut seperti kondisi modal, keinginan, pengetahuan, lokasi, pengalaman, dukungan dan mungkin adanya coach namun kadang kita lupa terhadap sesuatu yang paling mendasar dalam langkah awal yaitu “Bisnis Yang Cocok dengan diri kita”

Sebenarnya untaian kata ” cocok dengan diri kita ” bukan berarti jenis bisnis ini dari segala persyaratan awal untuk memulai akan dan selalu bersahabat dengan diri kita.  Kita harus berani melakukan koreksi dengan pikiran-pikiran yang justru akan membuat semangat kita runtuh…..  pemikiran-pemikiran tersebut bisa juga membuat kita takut untuk mulai melangkah ke zona ketidak pastian.

Bagi siapapun yang tidak pernah berwirausaha dan ingin belajar maka ada nilai yang harus kita korbankan karena kegagalan. Bagi kita yang menganggap kegagalan adalah hantu yangs selalu membayangi diri kita maka penyesalan dan ketakutan akan selalu menempel setiap hari.

Karena itu tanyakan pada diri kita jika pada tahap pertama anda belajar berwirausaha jika anda mengalami kegagalan maka apa yang harus anda lakukan…..?

Jika anda trauma dengan kegagalan maka jangan pernah berusaha mencoba untuk belajar masuk zona ketidak pastian. Dan sebaliknya jika anda merasa mendapatkan manfaat dari kegagalan tersebut maka anda telah lulus dalam belajar berwirausaha…

Dalam belajar berwirausaha tidak ada satupun para pembelajar mengetahui kapan kegagalan itu akan jatuh pada diri kita. Berapa lama waktu yang dibutuhkan kegagalan menghampiri kita …? apakah 3 bulan, 6 bulan, 1 tahun, 2 tahun atau 3 tahun.

Semakin lama waktu kegagalan mengahmpiri usaha kita maka makin sakit rasanya dan makin sulit serta makin ragu kita untuk bangkit dan menghalau kegagalan tersebut.

Banyak para pembelajar wirausaha susah bangkit bahkan tidak percaya diri lagi dan menganggap kegagalan adalah takdir, nasib, garisan tangan dan sebagainya. Padahal kegagalan adalah bagian dari pembelajaran yang harus kita lalui, karena kebodohan kita, karena kita masih belum cerdas dan belum lihai dalam mengelola bisnis.

Saat kita pertama kali mulai melangkah hampir semua pembelajar wirausaha senang, bangga dan merasa berhasil di minggu, bulan dan tahun pertama. Namun kita kehilangan optimisme, kehilangan gairah dan harapan. Kita merasa seakan-akan menemui jurang yang sangat dalam dan tak berdasar dikarenakan kebingungan  bagaimana dan akan dibawah kemana bisnis yang telah kita mulai ini. Kebingunan dan apatis biasanya terjadi dengan tenggang waktu yang berbeda-beda ada yang telah meraskan saat 3 bualan ke dua, ada yang merasakan saat 6 bulan kedua dan adapula yang meraskan saat 1 tahun kedua bahkan ada juga kegagalan terjadi pada saat 2 tahun kedua.

Mengapa ini bisa terjadi……?

Mungkin kembali Kediri kita saat akan memulai dan saat sedang menjalaninya, pernahkah menanyakan pada diri kita

Mengapa saya harus berwirausaha…..?

Mengapa saya memilih jenis bisnis ini…..?

Akan saya bawa kemana bisnis ini……?

Jika anda cerdas, pintar dan tepat dalam menjawab 3 pertanyaan di atas maka kegagalan yang anda alami merupakan amunisi segar untuk bangkit dalam meraih keberhasilan.

Bahkan banyak dari mereka yang berhasil dengan jitu menjawab pertanyaan tersebut akan terhindar dari kegagalan dan masa sulit berwirausaha. Dan Bisnis yang dibangun melaju dengan kecepatan dan percepatan hingga sampai di posisi dan tempat yang anda harapkan.

Karena itu saat kita ingin memulai berwirausaha hal yang  paling penting adalah adanya suatu Visi yang akan diimplementasikan dengan misi yang akan kita kerjakan, dengan segala ide-ide yang selalu bergerak dinamis guna menghadapi dinamika kompetisi yang begitu ketat dan menuntut kerja keras serta kerja cerdas.

Saat anda berani memutuskan masuk atau menjalani zona yang penuh resiko maka tidak boleh lagi kita menganggap bisnis yang sedang anda bangun adalah iseng, sampingan dan sebagainya. Tapi berfikir, berencana dan bertingkahlah bahwa bisnis yang sedang kita bangun ini adalah masa depan bagi diri dan anak cucu kita.

Jangan ada lagi ketidak tahuan apa yang akan terjadi dengan bisnis anda 10 tahun akan datang. Karena pada dasarnya apa yang akan terjadi 10 tahun akan datang bisa di persiapkan dan direncanakan sejak dini. Jika tidak punya bayangan apa yang akan terjadi dengan bisnis kita pada masa 10 tahun yang akan datang maka bersiap-siaplah untuk merekonstruksi ulang bisnis anda atau akan dibiarkan mengalir seperti apa adanya dan 10 tahun lagi bisnis anda akan mengahadapi masa yang sangat sulit dan jauh lebih sulit saat bulan pertama dibangun.

One comment

  1. […] Mau dibawa kemana bisnis anda….? […]

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: