Flow meter Clamp On Ultrasonic

Cara Kerja flow meter ultrasonic clamp on

Pengenalan Jenis Flow Meter Clamp on

Flow meter clamp on ultrasonic adalah jenis flowmeter yang cara instalasinya tanpa harus memotong atau melubangi pipa.  Namun sensor ultrasonic atau transducer cukup ditempel dipermukaan luar pipa dan di clamp. Sehingga pada saat installasi aliran dalam pipa tidak harus berhenti atau pompa tidak perlu mati atau valve tidak perlu ditutup.

Dengan melakukan pemotongan pipa atau melubangi pipa, akan menghambat proses produksi karena aliran air harus di matikan. Selain biaya untuk memotong atau melubangi pipa yang dilanjutkan dengan pengelasan,  berupa flange atau fitting mahal dan butuh waktu lama. Bayangkan jika kita harus memasang flow meter air pada pipa diameter diatas DN250, harga flange, gasket, biaya potong dan welding pasti mahal.

Karena itu banyak engineer menyarankan menggunakan jenis insertion magnetic flow meter atau jenis flow meter ultrasonic clamp on. Dua jenis flow meter ini cenderung lebih ekonomis jika dibandingkan dengan jenis flow meter in line.

Cara instalasi insertion flow meter cukup dengan melubangi pipa dan memasang fitting  untuk dudukan flow sensor ( insert). Selanjutnya Flow sensor dimasukan kedalam pipa guna mendeteksi kecepatan aliran air dalam pipa yang dihubungkan dengan converter atau flow transmitter.

Ssesuai dengan perkembangan technology para engineer banyak juga yang menyarankan menggunakan flow meter yang cara instalasinya dengan sistem clamp on. Sistem instalasi clamp on hanya dimiliki oleh flow meter ultrasonic yang selama ini banyak diaplikasikan untuk jenis portable flow meter. Jenis ini biasanya  digunakan untuk melakukan pengecekan dan pengetesan performa sistem, peralatan pompa, menjaga stabilitas dari kwalitas produksi dan lainnya.

Advertisements