Instalasi Flow meter ultrasonic clamp on untuk air dingin mesin chiller

Mesin chiller adalah mesin yang menghasilkan energy dingin yang digunakan untuk sistem pendingin. Bisa digunakan untuk AC, cold storage atau lainnya. Untuk proses ini di butuhkan btu meter yang menggunakan alat ukur flow meter untuk aplikasi air dingin dan temperature transmitter.

Flow meter untuk air dingin chiller banyak digunakan pada sistem pendingindi gedung dengan kapasitas besar. Dimana flow meter chiller digunakan seperti di hotel, mall serta cold storage. Untuk memantau performa dari chiller biasanya mengacu pada kapasitas energi yang dihasilkan oleh chiller. Sehingga perlu diketahui  flow rate dengan flow meter air dingin yang  dikalkulasikan dengan besaran angka temperature. Selanjutnya bisa didapatkan heat energy dengan satuan joule atau yang lainnya.

Pada umumnya aliran air dingin chiller berada pada sistem jaringan pipa tertutup. Dan sistem ini di lapisi atau dijacket agar tidak terjadi kerugian energi. Bahan  yang digunakan untuk jacket disesuaikan dengan sistem dan jenis desain heat energy. Untuk memantau penggunaan energi biasanya dipasang  flow meter air dingin pada aliran masuk dan aliran keluar chiller.

Namun  para konsultan atau kontraktor sering kali lupa memasukan komponen pemantau energy ini yaitu  flow meter untuk heat energy. Pada Perencanaan biasanya komponen yang diamasukan hanya temperature dan pressure. Akibatnya ketika tahap commissioning tidak total energy yang dihasilkan oleh chiller tidak terpantau.

Padahal yang paling penting pada pemasangan chiller ini adalah menghitung biaya operasioanl secara keseluruhan dari sistem pendingin. Bahkan pada beberapa kasus pemantauan bisa digunakan untuk mengetahui biaya transaksi atau tagihan tenant atas penggunaan energy pendingin.

Jenis flow meter untuk air dingin chiller

Ada beerapa jenis flow meter air dingin chilleryang bisa digunakan yaitu flow meter magnetic, vortek, turbine dan ultrasonic.  Namun flow meter yang sering dipakai karena efektif menghitung heat energy adalah magnetic flow meter dan ultrasonic flow meter. Dua jenis flow meter ini biasanya menyediakan input temperature berupa analog 4-20 mA dan output analog 4 – 20 mA. 

Karena Sistem pendingin chiller dioperasikan 24 jam dan 7 hari seminggu sebaiknya  menggunakan equipment yang mencegah break down chiller. Break down ini biasanya disebabkan oleh perawatan rutin, resetting, service atau installasi. Untuk mendeteksi flow rate sebaiknya menggunakan jenis flow meter clamp on. Hal ini dikarenakan jenis flow meter clamp on saat instalasi baru, service maupun kaliberasi tidak perlu mematikan sistem pendingin.

Seperti diketahui jenis flowmeter clamp on ultrasonic cocok digunakan sebagai flow meter air dingin pada chiller atau colling tower. Karena transducer yang berupa sensor ultrasonic cukup di tempel dan di clamp dipermukaan luar pipa.

Flow Meter Ultrasonic Calamp on

Flow meter clamp on ultrasonic adalah jenis flowmeter yang cara instalasinya tanpa harus memotong atau melubangi pipa.  Namun sensor ultrasonic atau transducer cukup ditempel dipermukaan luar pipa dan di clamp. Sehingga pada saat installasi aliran dalam pipa tidak harus berhenti atau pompa tidak perlu mati atau valve tidak perlu ditutup.

Baca Juga :

Pengukuran flow rate dengan menggunakan ultrasonic flow meter melibatkan beberapa bagian peralatan sesuai dengan fungsi dan tujuannya. Komponen tersebut berupa alat pengirim (transmitter) dan penerima (receiver) untuk frekuensi akustik.

Pada elemen pengirim, transducer berfungsi mengubah tegangan listrik frekuensi tinggi menjadi getaran kristal (akustik).  Sedangakan pada elemen penerima, transducer mengubah getaran kristal (akustik) menjadi sinyal listrik.

Jenis fowmeter clamp on ultrasonic biasanya terdiri dari sensor ultrasonic atau transducer dan flow computer atau ultrasonic transmitter. Fungsi d transducer ultrasonic adalah sebagai sensor guna mendetekasi kecepatan aliran air dalam pipa yang diteruskan ke ultrasonic flow transmitter. Data selanjutnya diolah dengan kalkulasi perhitungan jarak terhadap selisih waktu dari pancaran gelombang suara ultrasonic sehingga di dapat velocity dari ciran dalam pipa.

Langkah dan Cara Instalasi Flow Meter Ultrasonic yang banyak dikenal oleh dunia industry adalah jenis portable Flow meter. Cara menggunakanya cukup dengan menempelkan sensor ultrasonic dipermukaan pipa jadi pipa tidak perlu dipotong atau dilubangi

Flow meter jenis clamp on ada yang diinstall secara permanen dan ada yang digunakan secara portable. Ini banyak digunakan untuk pengetesan aliran dalam pipa untuk menegtahi kapasitas aliran.  Clamp on ultrasonic flow meter bisa dipasang pada segala jenis material pipa maupun untuk berbagai ukuran diameter pipa. Ukuran diameter pipa yang bisa dipasang jenis flowmeter ini  dari ukuran terkecil 1/2″ hingga 200″.

Begitu juga untuk jenis material pipa, flowmeter clamp on bisa dipasang pada stainless steel, PVC, HDPE dan lainya.

Langkah-langkah instalasi flow meter clamp on

  • Sebelum melakukan pemasangan flow meter, pastikan kelengkapan flow meter ultrasonic yang kita beli. Untuk transit time ultrasonic terdiri dari 3 komponan utama yaitu 1 set transducer, cable dan 1 unit ultrasonic transmitte
  • Sedangkan accesorie lain yang dibutuhkan saat instalasi adalah transducer bracket, clamp on dan ultrasonic gel.
  • Tentukan  lokasi pipa yang dipasang transducer, ikuti  persyaratan jarak upstream dan down stream dan pastikan aliran laminer.
  • Tentukan jenis instalasi transducer yaitu Type  Z ( berseberangan ), Type V ( sejajar ).
  • Ukur Diameter Luar dan tebal pipa setelah itu masukan parameter tersebut pada ultrasonic transmitter
  • Masukan jenis material pipa, jenis liner , jenis cairan dan tandai jarak trasnducer.
  • Siapkan pembersih permukaan pipa, seperti amplas dan bersihkan permukaannya yang dipasang transducer
  • Pemasangan transducer dilakukan dengan pengikatan clamp .
  • Lakukan setting pada unit pengukuran sesuai dengan yang kita inginkan yaitu satuan velocity, flow rate  dan satuan totalizer (volume). Satuan unit bisa kita pilih ke satuan liter, m3, galon, barrel dll serta satuan waktu seperti menit, jam, detik dan hari.
  • Selanjutnya adalah menyeting cut off dan damping yang di ikuti dengan mereset flow rate dan totalizer.
  • Flow meter juga dilengkapi dengan data logger bisa disetting sistem penyimpanan riwayat data perwaktu tertentu.
  • Bagi yang membutuhkan analog out put sebaiknya disetel juga ke 4-20 mA dan dilakukan pengecekan ampere atau volt nya.
  • Untuk mengetahui kwalitas dari aliran sebaiknya dilakukan pengecekan kekuatan signal . Jika signal kurang bagus hendkanya dilakukan pengecekan ulang paramete diameter, tebal, jenis pipa dan jenis cairan.
  • Setelah semua dicek setting dari satuan pembacaan, output analog bisa dilanjutkan dengan memasang trasnmitter pada panel dan cable conduite. Cable harus terjaga dari cuaca dan kerusakan lainnya serta memasang bracket transducer agar posisi transducer tidak mudah berubah.
  • Dan jangan lupa, semua langkah diatas dilakukan pada kondisi aliran dalam pipa harus berhenti tidak bolah ada aliran. Untuk mengetahui normal tidaknya signal sebaiknya dibaca manual operasional dimana standartnya disesuaikan dengan persyaratan dari manufacture.

 

 

Advertisements

Be the first to comment